Wujudkan Poros Maritim, Pemerintah Harus Lindungi Kepulauan Aru

SIARAN PERS – Selamatkan Pulau-Pulau Kecil (Kasus Kepulauan Aru)

Jakarta, 17 Desember 2014. Baru saja dapat bernafas lega karena rencana konversi hutan menjadi perkebunan tebu dibatalkan, masyarakat Kepulauan Aru, -sebuah kepulauan yang terdiri dari ratusan pulau-pulau kecil di laut Arafura, mendapatkan ancaman baru dari perusahaan lain yang ingin mengkonversi lahan hutan di Kepulauan tersebut. Padahal secara ekologis, kondisi Kepulauan Aru yang wilayahnya adalah pulau-pulau kecil sangat rentan terhadap perubahan ekosistem. Untuk mewujudkan Poros Maritim Dunia sudah waktunya pemerintah melindungi wilayah pulau-pulau kecil yang kaya dengan kekayaan hayati darat dan laut ini.

Awalnya pada pertengahan tahun 2007, konsorsium Menara Group mulai menjajakan kakinya di Kepulauan Aru, -sebuah kepulauan yang membentang diantara daratan Papua dan benua Australia, untuk merencanakan investasi perkebunan tebu dengan cara membuka hutan alam di Kepulauan tersebut.

Puncaknya pada Februari 2013 Kementerian Kehutanan menerbitkan izin prinsip pencadangan kawasan hutan untuk 19 perusahaan dari 28 perusahaan yang diajukan oleh Konsorsium Menara Group. Kebijakan ini menimbulkan penolakan besar-besaran dari masyarakat Kepulauan Aru bahkan pemerhati lingkungan di seluruh dunia. Saat ini, sebuah perusahaan HPH bernama PT Waha Sejahtera Abadi (PT WSA) telah membuat resah kembali masyarakat karena mulai melakukan survey dan pemetaan lahan di wilayah tersebut. Perusahaan tersebut mendapatkan izin dari kementerian kehutanan pada 30 September 2014 dengan No. SK 5984/Menhut-VI/BRPUK/2014 dengan luas konsesi 54.560 Ha.

Hasil analisis Forest Watch Indonesia (FWI) pada periode tahun 2013-2014 menunjukkan bahwa 660 ribu ha atau 83% daratan di kepulauan Aru berupa hutan alam dari total 805 ribu ha luas daratannya. Hutan alam yang terdapat di Kepulauan Aru tersebar rata di seluruh 187 pulau-pulau kecil di Kepulauan Aru. Kepulauan Aru sendiri merupakan sebuah wilayah yang sangat rentan akan dampak kerusakan lingkungan dan alam.

“Pembukaan hutan secara besar-besaran di Kepulauan Aru, akan menyebabkan banyak pulau-pulau kecil yang hilang dan tenggelam. Pembukaan hutan juga akan menyengsarakan masyarakat yang hidupnya tergantung kepada hutan dan sumber-sumber air,” jelas Mufti Barri, peneliti dari FWI menerangkan.

Hasil pantauan yang dilakukan FWI di Desa-desa sekitar pulau Koba, salah satu pulau terkecil di Kepulauan Aru, memperlihatkan dengan kondisi hutan yang sangat bagus, 50 persen sumber air di 8 desa mengalami kekeringan. Jika pembukaan hutan dilakukan, maka sangat memungkinkan seluruh sumber air masyarakat di wilayah tersebut akan hilang. Kawasan karst Koba dan hutan yang ada di atasnya berfungsi layaknya spons yang mampu menjaga tata air di wilayah ini, menahan dan menyimpan air di musim penghujan dan melepaskannya di musim panas.

Dengan alasan akan menganggu ekosistem dan kehidupan masyarakat, masyarakat di Kepulauan Aru bersepakat menolak berbagai rencana yang akan mengganti kawasan hutan.

“Penolakan secara besar-besaran yang dilakukan Masyarakat Kepulauan Aru telah membuat wacana pembukaan hutan untuk perkebunan tebu yang direncanakan oleh Konsorsium Menara Group batal dilakukan. Kami berharap tidak akan ada lagi rencana untuk pembukaan kawasan ini dari perusahaan lainnya,” demikian Mika Ganobal, Koordinator Koalisi SaveAru menegaskan dalam pers rilisnya.

Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN) mendukung perjuangan masyarakat Kepulauan Aru dan mengecam upaya sistematis untuk menghilangkan identitas budaya dan kedaulatan masyarakat Aru terhadap wilayah adat dan hutannya.

“Tanggung jawab pemerintah adalah melindungi masyarakat adat dan hak atas wilayah adat mereka sehingga mereka dapat ikut serta mengontrol kegiatan investasi yang masuk dalam wilayah-wilayah adat. Masyarakat Adat di Kepulauan Aru menjaga dan mengelola hutan yang melekat dengan integritas budaya mereka termasuk tradisi, pengetahuan, sistim nilai, sistim ekonomi dan tatanan sosial politik masyarakat adat di Aru. Hilangnya hutan merusak keseimbangan alam dan menghancurkan masyarakat Aru yang merupakan bagian tak terpisahkan dari alam tersebut” jelas Rukka Sombolinggi, Deputi II Bidang Advokasi AMAN.

Pembangunan di area pulau-pulau kecil seharusnya memperhatikan kelestarian lingkungan di wilayah tersebut. Konsep pembangunan pulau-pulau kecil tentu tidak dapat disamakan dengan konsep pembangunan di pulau besar. Eksploitasi hutan di Kepulauan Aru akan menyebabkan banyak pulau-pulau kecil di wilayah tersebut tenggelam dan hilang. Hal ini sangat bertentangan dengan wacana pembangunan poros maritim di Indonesia.

“Jika pulau-pulau kecil Kepulauan Aru dan Indonesia rusak dan tenggelam, jati diri bangsa Indonesia sebagai Negara kepulauan akan hilang. Sangat tidak mungkin mewujudkan Indonesia sebagai poros maritim dunia tanpa memperhatikan keberadaan dan Kelestarian sumberdaya alam pulau-pulau kecil di Indonesia” tegas Mufti Barri dari FWI.

Catatan Editor:
  1. Forest Watch Indonesia (FWI) merupakan organisasi jaringan pemantau hutan independen yang terdiri dari individu-individu yang memiliki komitmen untuk mewujudkan proses pengelolaan data dan informasi kehutanan di Indonesia yang terbuka dan dapat menjamin pengelolaan sumber daya hutan yang adil dan berkelanjutan. Salah satu kegiatan FWI juga melakukan kampanye dan monitoring terkait kerusakan hutan dan kejahatan di sektor kehutanan.
  2. Koalisi #SaveAru Merupakan koalisi yang di bentuk oleh Masyarakat Kepulauan Aru untuk menjaring berbagai macam jaringan dalam menjalin dukungan untuk menyelamatkan Kepulauan Aru dari Kegiatan-Kegiatan Eksploitasi Sumberdaya Alam di Kepulauan Aru
  3. Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN) adalah organisasi kemasyarakatan independen yang berjuang untuk mewujudkan Masyarakat Adat yang berdaulat, mandiri dan bermartabat. AMAN beranggotakan 2244 komunitas masyarakat adat yang tersebar di berbagai pelosok nusantara serta diurus oleh Pengurus Besar, 21 Pengurus Wilayah dan 100 Pengurus Daerah.?
  4. Hutan-hutan di Kepulauan Aru sempat terancam dengan adanya wacana pembukaan perkebunan tebu oleh konsorsium Menara Group pada tahun 2013. Rencana tersebut mengancam keberadaan 730 ribu Ha Hutan Alam di Kepulauan Tersebut. http://fwi.or.id/publikasi/hutan-alam-di-kepulauan-aru-terancam-hilang/
  5. Kabupaten Kepulauan Aru merupakan sebuah kabupaten kepulauan yang terletak di sisi tenggara Provinsi Maluku, berbatasan langsung dengan Australia di Laut Arafura. Kabupaten ini terdiri dari sekitar 187 pulau, dengan 89 diantaranya berpenghuni. Tutupan hutan seluas 730 ribu hektar di Kepulauan Aru tutupan hutan setara dengan 12 kali dari luas daratan Singapura.
  6. Data Potensi Desa Badan Pusat Statistik (BPS) 2011 memperlihatkan bahwa 65% masyarakat Kepulauan Aru menggunakan Sumur resapan sebagai sumber air Mereka. Dengan lokasi-lokasi desa yang berada di pesisir, keberadaan hutan alam dan mangrove sangat penting untuk menjaga air tanah di sumur-sumur masyarakat dari intrusi air laut. Dua lokasi yang sumber airnya masih terjaga baik terdapat di Desa Lorang dan Manjau.
  7. Desa Lorang memiliki satu sumber mata air yang digunakan oleh oleh 276 jiwa penduduk desa lorang. Debit mata air di desa tersebut sebesar 2,33 liter/detik lebih dari cukup untuk memenuhi kebutuhan masyarakat Desa lorang walaupun di penghujung musim panas.
  8. Sejak era pemerintahan Presiden Joko Widodo dan dan Jusuf Kalla, Bangsa Indonesia sangat gencar untuk mengembalikan titah bangsa sebagai poros maritim dunia. Adapun lima pilar agenda pembangunan poros maritim dunia yang disampaikan oleh Presiden Joko Widodo dalam Konferensi Tingkat Tinggi Negara-Negara Asia Timur (KTT EAS) di Naypyidaw, Myanmar, Kamis, 13 November 2014.
    1. Membangun kembali budaya maritim Indonesia. Sebagai negara yang terdiri dari 17 ribu pulau, bangsa Indonesia harus menyadari dan melihat dirinya sebagai bangsa yang identitasnya, kemakmurannya, dan masa depannya, sangat ditentukan oleh bagaimana mengelola samudera.
    2. Menjaga dan mengelola sumber daya laut, dengan fokus membangun kedaulatan pangan laut, melalui pengembangan industri perikanan, dengan menempatkan nelayan sebagai pilar utama. Kekayaan maritim akan digunakan sebesar-sebesarnya untuk kepentingan rakyat.
    3. Memberi prioritas pada pengembangan infrastruktur dan konektivitas maritim, dengan membangun tol Laut, deep seaport, logistik, dan industri perkapalan, dan pariwisata maritim.
    4. Mengajak semua mitra-mitra Indonesia untuk bekerjasama di bidang kelautan. Menghilangkan sumber konflik di laut, seperti pencurian ikan, pelanggaran kedaulatan, sengketa wilayah, perompakan, dan pencemaran laut.
    5. Membangun kekuatan pertahanan maritim. Hal ini diperlukan bukan saja untuk menjaga kedaulatan dan kekayaan maritim, tetapi juga sebagai bentuk tanggung jawab dalam menjaga keselamatan pelayaran dan keamanan maritim.

Kontak untuk wawancara :

Forest Watch Indonesia (FWI)
Website: http://fwi.or.id/
Telepon / Fax : +62 251 8333 308 / +62 251 8317 926
Narasumber : Peneliti Forest Watch Indonesia, Mufti Fathul Barri (Email: muftiode@fwi.or.id HP : +6282110677935)

Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN)
Website : http://www.aman.or.id/
Telepon / Fax : +62 251 8297 954 / +62 251 8370 6282
Narasumber : Deputi II Bidang Advokasi AMAN, Rukka Sombolinggi (Email: rsombolinggi@aman.or.id HP: +62 812 1060 794)

Save Aru
Website : –
Narasumber : Koordinator Koalisi Save Aru, Mika Ganobal (Email: – HP: +62 823 9947 8222)

Untuk kebutuhan peta dan foto, silakan menghubungi:
Muhamad Kosar (email: mkosar@fwi.or.id HP: +62 813 1872 6321)

Bahan Bacaan :

Hutan Terakhir di Pulau-Pulau Kecil Indonesia
Presiden Harus Turun Tangan Lindungi Ekosistem Hutan Kepulauan Aru
Hutan Alam di Kepulauan Aru Terancam Hilang
Lindungi Ekosistem Hutan Kepulauan Aru – Photo Galeri

VIDEO :

Perjuangan Masyarakat Adat Aru
Save The Last Forest In Aru Islands with English sub
Exploring The Aru Islands

'' ) ); ?>


Download File

One thought on “Wujudkan Poros Maritim, Pemerintah Harus Lindungi Kepulauan Aru

  1. Pingback: #SaveAru, Now! » Aru – Penjaga Hutan Bumi Jargaria

Leave a Reply

You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>