Pohon Harapan, “Hutan Indonesia Hanya Tinggal Cerita”

Intip Hutan Edisi September 2016

Oleh: Mufti Fathul Barri (FWI)

Ratusan orang sibuk mendekorasi booth-booth pameran. Dekorasi dilakukan seindah mungkin untuk menarik perhatian para pengunjung nantinya. Entah berapa banyak uang yang dikeluarkan untuk dekorasi yang indah dan megah tersebut. Semua ingin memamerkan hutan Indonesia yang terkenal kaya dan indah.

Banyak booth dipersiapkan di acara tahunan ini. Peserta booth terdiri dari perusahaan swasta, pemerintah, LSM, sekolah, komunitas, universitas, dan lain sebagainya.

Memasuki bagian dalam Assembly hall, terdapat booth berukuran 3m x 4m mengelilingi ruangan seluas 3921 meter persegi. Inilah booth gratis yang disediakan panitia untuk para peserta pameran.

Pemandangan yang sangat kontras pun terlihat. Booth-booth megah terlihat di tengah-tengah ruangan. Luas dan indahnya sangat berbeda dengan booth gratis yang ada di sisi ruangan. Di booth-booth megah tersebut terlihat orang-orang yang sedang sibuk berkerja menata dan mempercantik booth-booth pemerintah, perusahaan-perusahaan swasta, dan BUMN.

Diantaranya dari Kementerian Kehutanan dan Lingkungan hidup sebagai Hostnya, Kementerian Perhubungan, Kementerian ESDM, Pertamina, BMKG, APRIL Group, Arta Graha Group, dan beberapa perusahaan lain.

Para pekerja sibuk mendekorasi dan harus mengejar target selesai mendekorasi sampai pukul 23.00 WIB. Kegiatan dekorasi booth harus selesai malam ini, karena esoknya akan ada opening ceremony yang menandakan dibukanya acara Indonesia Climate Change Edocation Forum and Expo (ICCEFE).

ICCEFE merupakan acara tahunan pemerintah yang bertujuan meningkatkan kepedulian dan mengedukasi masyarakat terkait penyebab perubahan iklim dan dampaknya. Acara ini diselenggarakan pada tanggal 14-17 April 2016.

“Perubahan Iklim” ialah dua kata yang ramai diperbincangkan lima tahun kebelakang. Kata-kata tersebut sengaja dimunculkan sebagai bentuk awareness kepada publik. Naiknya permukaan air laut, cuaca ekstrim, pemanasan global, banjir, kekeringan, gagal panen, dan lain sebagainya. Hal-hal tersebut merupakan dampak dari adanya perubahan pola unsur-unsur iklim yang terjadi di bumi ini.

Tanya : mengapa perubahan iklim bisa terjadi?
Jawab : karena mencairnya es di Kutub Utara
Tanya : kenapa es di kutub Utara mencair?
Jawab : karena ada pemanasan global
Tanya : kenapa ada pemanasan global?
Jawab : ….? ….? …?

Banyak orang yang sudah mengetahui jawaban dari pertanyaan terakhir di atas. Banyak juga yang sudah beraksi untuk menyelesaikan jawaban tersebut. Tetapi banyak juga yang berpura-pura tidak mengetahui dan memilih diam dari jawaban tersebut.

Ya, salah satu penyebab utama munculnya pemanasan global ialah hancurnya HUTAN alam di Bumi. inilah yang seharusnya dijawab dalam pameran ICCEFE kemarin. Namun, sepertinya 90% dari peserta pameran pura-pura tidak tau jawaban ini.

Booth-booth mereka memamerkan bagaimana caranya membuka perkebunan sawit yang ramah lingkungan, mendorong gaya hidup ramah lingkungan di Perkotaan, green transportation, teknologi, pengadaan air bersih bagi masyarakat, dan lain sebagainya. Apa yang dilakukan memang tidak ada yang salah. Bentuk-bentuk adaptasi perubahan iklim memang penting untuk dilakukan. Tapi bagaimanakah dengan bentuk-bentuk mitigasinya.? Adakah upaya untuk menyelesaikan permasalahan hancurnya hutan Indonesia. Bahkan kondisi faktual hutan Indonesia pun tak pernah sampai ke masyarakat.

Lalu apa yang disampaikan terkait kondisi hutan? Teknologi pengelolaan gambut, cara pemantauan titik api, indahnya hamparan perkebunan sawit yang menggantikan hutan, berubahnya hutan alam menjadi hutan tanaman, satwa-satwa liar yang katanya ada di perkebunan sawit. Semua terlihat mempesona ketika dipaparkan. Tetapi masyarakat tidak bisa ditipu. Kebakaran hebat yang melanda hutan Indonesia tahun lalu memperlihatkan sebuah kegagalan dalam mengelola hutan.

Jadi apakah yang disampaikan murni sebagai bentuk adaptasi dan mitigasi perubahan iklim..? jika ya, apakah menjawab pertanyaan tentang apa penyebab terjadinya pemanasan global..? atau ini semua hanya upaya untuk menghilangkan citra buruk akibat prilakunya yang telah merusak hutan Indonesia.

“Indonesia merupakan paru-paru dunia”, “hutan indonesia terluas ke dua di Dunia setelah Brazil”, “Indonesia negara yang kaya akan sumberdaya hutan”. Kalimat-kalimat itulah yang terdengar di telinga anak-anak SD sejak 15 tahun terakhir. Tapi apakah masih relevan kalimat-kalimat tersebut digunakan saat ini..?. faktanya cerita itulah yang saat ini masih beredar di masyarakat. dan bagaimanakah kondisi hutan Indonesia saat ini..?

Setiap menitnya, Indonesia kehilangan hutan seluas 3 kali lapangan sepak bola (1,13 juta Ha per tahun). Bahkan pada rentan waktu tahun 2000 -2009 kita kehilangan hutan seluas 6 kali lapangan sepak bola per menit. Dan kini hanya 45% daratan di Indonesia yang masih memiliki hutan alam. Itupun tidak tersebar merata di daratan Indonesia. Ketika membaca tulisan ini masih ada hutan Indonesia yang sedang dirusak. Ancamannya tidak pernah hilang. Inilah yang menyebabkan adanya pemanasan global dan bencana di Indonesia.

Masih ingatkah pertanyaan seorang guru Sekolah Dasar (SD) ke murid-muridnya..?
“Apa yang menyebabkan banjir…?”
Dengan yakin para muridnya pun menjawab:
“Karena hutan di atasnya ditebang”

Jawaban mudah yang anak kecil pun mengetahuinya justru dilupakan oleh para orang dewasa di Negara ini. Mereka pura-pura lupa jika menebang hutan akan menyebabkan banjir. Dengan kecerdikannya mereka pun angkat tangan dan tidak mau dipersalahkan akibat ulah mereka.

Hutan Indonesia hanya tinggal cerita. Inilah tema yang diusung FWI dalam pameran ICCEFE ke 6 tersebut. Boothnya menjadi pusat perhatian karena menggambarkan kondisi hutan yang sesungguhnya. Ranting-ranting kering dan kayu-kayu yang sudah mati menggambarkan kondisi hutan Indonesia yang menangis karena dirusak. Di booth ini, para pengunjung pameran bisa menuliskan pesannya untuk hutan Indonesia. Pesan mereka ditempelkan di ranting pohon yang telah mengering. Dan akan menjadi pohon harapan untuk hutan Indonesia yang lebih baik.

Total ada lebih dari 300 pesan yang tertulis di pohan harapan. Dari pesan-pesan tersebut ada lebih dari 1900 kata yang menjadi harapan untuk hutan Indonesia. Penulis pesannya pun dari berbagai macam kalangan. Mulai dari TK sampai dengan orang tua. Secara psikologis, peserta yang diminta menuliskan pesan untuk hutan tentunya menggambarkan kata hati mereka tentang harapanya untuk hutan Indonesia.

Gambar diatas adalah grafik yang memperlihatkan 20 kata yang paling dominan pada pesan untuk hutan Indonesia. Dari grafik tersebut terlihat kata “Kita” merupakan kata yang paling tinggi. Kata “Kita” terulang sebanyak 109 kali dari 309 pesan yang disampaikan. Kata “kita” memperlihatkan bahwa masyarakat umum menilai bahwa hutan adalah milik bersama untuk kepentingan bersama.

Masyarakat sangat merasa memilki hutan. Sangat wajar jika pengelolaan hutan di Indonesia seharusnya dilakukan secara terbuka. Sehingga haruslah disampaikan fakta tentang apa yang sebenarnya terjadi di Hutan Indonesia.

Kata “kita” juga memperlihatkan bahwa menjaga hutan tidak bisa dilakukan sendiri. Melindungi hutan merupakan sebuah gerakan bersama yang harus dilakukan oleh semua pemangku kepentingan. Termasuk masyarakat yang tinggal di dalam dan sekitar hutan.

Dari dua puluh kata yang dominan. Terdapat tujuh kata kerja yang menekankan pentingnya melindungi hutan. Kata jaga, lestarikan, save, lindungi, penebangan, sayangi, dan selamatkan memperlihatkan masyarakat sangat menginginkan adanya perlindungan terhadap hutan Indonesia. Kata-kata tersebut juga memperlihatkan masyarakat mengetahui bahwa hutan Indonesia dalam keadaan kritis.

Terdapat dua kata di urutan 11 dan 12 yang memperlihatkan masalah utama yang dikeluhkan para penulis pesan. Dua kata tersebut ialah “Penebangan” dan “Kebakaran”. Dua permasalahan ini yang sampai sekarang tidak pernah terselesaikan. Sayangnya pada acara ICCEFE 2016 ini hanya stand FWI lah yang bercerita mengenai penebangan dan kebakaran hutan di Indonesia.

Hutan Indonesia hanya tinggal cerita. Inilah fakta yang sebenarnya terjadi di bumi pertiwi. Masyarakat pun tau apa dan siapa yang menyebabkan hancurnya hutan di Indonesia. Namun, para pengambil kebijakan lupa akan hal tersebut. Para pengambil kebijakan lupa tentang apa yang diucapkan anak-anak mereka bahwa banjir terjadi akibat hutan diatasnya yang telah gundul.

Kebanggaan akan rimba Indonesia yang gagah hanyalah tinggal cerita. Masyarakat selalu ditipu dengan cerita-cerita kondisi hutan yang hanya menjadi perwakilan di setiap pulau. Hutan Indonesia perlu pertolongan. Saatnya bertindak dengan membuka semua informasi tentang hutan. Menghentikan deforestasi untuk kehidupan di masa depan.

'' ) ); ?>


Download File

Leave a Reply

You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>