Merawat “Warisan” yang Tersisa di Tanah Jawa

Intip Hutan Edisi September 2016

Oleh: Via Mardiana

Pernah berpikir bagaimana jika suatu hari nanti tinggal beberapa pohon yang tumbuh di bumi ini? Bumi akan panas, gersang, kering. Air akan menjadi barang berharga yang diperebutkan. Mereka yang kaya bisa membeli, mereka yang miskin hanya tinggal menunggu kematian karena dehidrasi. Lalu, bagaimana pula jika suatu hari nanti pohon benar-benar tidak ada di bumi ini?

Bagi kita, mungkin tidak akan merasakannya. Tetapi anak cucu kita kelak akan tahu bahwa mereka mempunyai orang tua yang tidak pandai merawat bumi. Mereka akan mengecap kita sebagai generasi yang tidak tahu diri, generasi yang menyisakan warisan kehidupan yang pilu dimana bumi sudah semakin kering dan kehidupan berada dimasa yang sangat buruk. Acapkali kita merasa tidak punya andil dalam perusakan hutan yang terjadi, kita berpikir bahwa yang harus bertanggung jawab terhadap perusakan hutan yang terjadi adalah perusahaan-perusahaan besar yang melakukan penebangan pohon di hutan. Kadang kita juga merasa pemerintahlah yang dianggap paling bersalah karena tidak dapat memberikan efek jera bagi pelaku penebangan pohon. Tetapi sebenarnya, kita pun ikut serta dalam memuluskan rusaknya hutan dibumi ini.

Rasa acuh yang berkepanjangan, merasa diri tidak perlu memperhatikan lingkungan karena masih banyak aktivis lingkungan hidup yang mati-matian menjaga hutan. Merasa diri tidak perlu turun tangan dalam rangka reboisasi hutan karena sudah banyak relawan yang terjun untuk melakukannya. Pun yang paling memilukan adalah merasa diri tidak harus peduli karena kita tidak melakukan penebangan atau perusakan hutan dibumi. Padahal dari perasaan tidak peduli tersebut berimbas pada penanganan terhadap perusakan yang kini telah terjadi. Jika hanya sebagian kecil saja yang sadar tentang kerusakan yang terjadi, bagaimana hutan yang tersisa ini bakal terjaga?.

Cikal bakal dari rasa tidak peduli kita yakni kehancuran hutan itu sendiri. Kita barangkali tinggal menunggu saja, Indonesia akan menjadi negara yang gersang dan kering tanpa hutan. Kalimantan yang dulu asri dengan hutan rimba yang disebut sebagai zamrud khatulistiwa, menjadi primadona yang menawan dan menarik perhatian dunia kini hanya menjadi seonggok pulau yang menunggu untuk dihabiskan hutannya oleh orang-orang yang tidak peduli terhadap keberlangsungan kehidupan di bumi. Bagaimana bisa ada terjadi banjir di Kalimantan, Sumatera, Papua dan Sulawesi padahal keempat pulau tersebut mempunyai kawasan hutan yang sangat luas.

Jawaban yang miris karena kawasan hutan yang luas itu kini hanya menjadi cerita saja . Satu fakta yang dapat dirunut bahwa sebenarnya keempat pulau tersebut berada pada masa sulit, sulit karena hutan-hutan yang ada kini semakin sedikit luasannya. Berbagai macam flora dan fauna hilang karena sudah tidak punya rumah, sisanya digantikan oleh perkebunan sawit yang maha luas. Lalu bagaimana dengan hutan di pulau Jawa? Apakah masih ada warisan yang tersisa di pulau yang menjadi pusat perekonomian Indonesia sekaligus pulau terpadat ini.

Pulau Jawa merupakan pulau paling padat penduduknya di Indonesia, selain karena menjadi pusat perekonomian Indonesia, pulau Jawa mempunyai magnet yang efektif membuat banyak orang dari luar pulau banyak berdomisili di pulau Jawa. Semakin banyaknya penduduk yang mendiami pulau Jawa, menyebabkan banyak dibukanya lahan-lahan yang semula hutan menjadi kawasan tempat tinggal penduduk. Berkembangnya industri pun menyebabkan lahan hijau di pulau Jawa semakin sedikit. Berkurangnya luas hutan yang cukup signifikan yang terjadi menyebabkan spesies langka yang ada di pulau Jawa mengalami penurunan populasi. Hilangnya habitat menyebabkan banyak hewan-hewan mati dikarenakan sudah tidak ada lagi makanan dihutan. Jikalau hewan-hewan tersebut kekurangan makanan maka ia akan memasuki perkebunan warga, setelah itu mereka hanya tinggal menunggu kematian karena dianggap sebagai hama bagi perkebunan warga.

Berdasarkan Badan Planologi Departemen Kehutanan, lahan kritis di Jawa saat ini diperkirakan sudah mencapai 2.481.208 hektar dan penutupan lahan oleh pohon tinggal 4 %. Pada abad ke-16 sampai pertengahan abad ke-18, hutan alam (hutan primer) di Jawa diperkirakan masih sekitar 9 juta hektar. Sedangkan pada akhir tahun 1980-an, tutupan hutan alam di Jawa hanya tinggal 0,97 juta hektar atau sekitar 7 persen dari luas total Pulau Jawa.

Lebih jauh, ternyata pengaruh hilangnya kawasan hutan mempunyai dampak yang signifikan terhadap kondisi udara di Pulau Jawa. Urgensi hutan yang sepertinya belum dipahami oleh kebanyakan masyarakat, membuat masyarakat yang khususnya tinggal di pulau Jawa merasa tidak mempunyai bagian dalam proses perusakan hutan itu sendiri. Padahal jika ditelaah lebih jauh, ketika bicara hutan kita akan berbicara tentang keberlangsungan bumi yang kita tempati ini. Dengan kata lain, ketika hutan hilang maka eksistensi kehidupan manusia di bumi akan terganggu bahkan ikut hilang.

Urgensi keberadaan hutan bagi manusia, yaitu sebagai paru-paru dunia. Pernyataan ini belum juga menggugah kesadaran masyarakat betapa pentingnya keberadaan hutan. Betapa wajibnya kita menjaga hutan. Keberadaan pohon-pohon di hutan dapat berfungsi sebagai penyerap karbon dioksida yang merupakan gas berbahaya bagi manusia jika jumlahnya di atas batas normal. Dan yang paling penting, bahwa keberadaan pohon adalah dapat memproduksi oksigen yang merupakan gas paling penting bagi manusia.

Bisa dibayangkan ketika pohon semakin sedikit dan jumlah manusia semakin banyak maka yang terjadi manusia secara tidak sadar memperebutkan oksigen tersebut. Jika kondisi hutan semakin berkurang maka dapat berimbas langsung pada kehidupan manusia itu sendiri. Selain itu, urgensi keberadaan hutan lainnya adalah sebagai tempat penyimpanan air, air hujan yang turun ke bumi akan diserap dan disimpan oleh akar-akar tanaman. Dalam volume yang besar, air hujan yang turun ke bumi jika tidak diserap oleh akar-akar pohon akan menyebabkan bencana banjir.

Selanjutnya, keberadaan pohon-pohon di hutan adalah sebagai pengendali bencana. Keberadaan pepohonan akan mengurangi terjadi bencana longsor karena tanah ada yang mengikatnya yakni akar pohon. Urgensi keberadaan hutan yang tidak kalah penting adalah bahwa hutan adalah habitat bagi flora dan fauna yang ada. Ketahui lah bahwa hutan tidak di peruntukan bagi manusia saja. Hutan pun menjadi rumah bagi flora dan fauna di dalamnya, dimana ketika jumlah kawasan hutan menurun khususnya di pulau Jawa maka tingkat keanekaragaman flora dan fauna pun akan mengalami penurunan karena hilangnya habitat mereka.

Dewasa ini banyak fauna yang dinyatakan menurun populasinya karena hutan yang berfungsi sebagai tempat tinggal semakin sedikit. Terkadang manusia hanya memikirkan keberlangsungan kehidupan tanpa memikirkan makhluk lain yang juga sangat membutuhkan keberadaan hutan yang asri yang dapat menunjang kehidupannya.

Sudah jelaskan bagaimana kerugian yang terjadi ketika pohon-pohon populasinya semakin berkurang? Banyaknya hal merugikan yang dapat disebabkan oleh hilangnya keberadaan hutan khususnya di pulau Jawa seharusnya dapat menjadi bahan pemikiran setiap manusia yang ada. Setelah dipikirkan setiap manusia yang ada harus mempunyai ide brilian setidaknya untuk menjaga satu pohon yang tersisa di bumi ini khususnya di pulau Jawa.

Kesadaran dan aksi yang nyata jauh lebih penting dari sekadar retorika-retorika tentang ‘savehutanIndonesia’. Karena berpikir saja tentu tidak cukup tanpa aksi nyata dalam rangka reboisasi ataupun pemulihan kawasan hutan yang sekarang banyak dibakar untuk dijadikan lahan perkebunan perusahaan-perusahaan kelapa sawit. Perlu dicamkan dalam hati kita bahwa efek yang ditimbulkan dapat mempengaruhi berbagai sendi kehidupan terlebih mengenai eksistensi manusia itu sendiri.
Selain kesadaran dalam setiap manusia untuk menjaga hutan, peran pemerintah daerah maupun pemerintah pusat tentu harus dapat membuat undang-undang hukuman yang membuat efek jera bagi para pelaku perusakan hutan. Bagaimanapun sikap pemerintah yang tegas terhadap pelaku perusakan hutan sangat dinanti oleh masyarakat, jangan sampai pemerintah malah memuluskan niat para pelaku yang sengaja melakukan perusakan tanpa memperhatikan efek yang ditimbulkan dari apa yang telah dilakukannya. Mau tidak mau, mutlak pemerintah harus memberikan ketegasan dan hukuman yang setimpal bagi para perusak hutan di Indonesia tanpa kecuali.

Oleh karena itu, barangkali hanya sebagian kecil saja hutan pulau Jawa yang masih tersisa haruslah kita jaga. Selain menunjang keberlangsungan hidup makhluk di dalamnya pun juga menopang kehidupan kita sebagai manusia yang tidak bisa terlepas dari hutan. Tentu, ajakan untuk menjaga hutan sudah gencar dilakukan, Namun, ketika kesadaran manusia sebagai subjek pertama yang berhubungan langsung dengan lingkungan tidak mengerti maka slogan-slogan menjaga hutan pun akan menjadi celotehan semata.

Bukan hal baru kampanye-kampanye lingkungan dilakukan oleh banyak aktivis lingkungan di Indonesia, tetapi efek yang ditimbulkan belum juga merambah kesadaran seluruh manusia yang hidup di Indonesia khususnya di pulau Jawa. Jika kesadaran masyarakat mengenai keberadaan hutan yang makin sedikit luasnya sudah tidak ada, bukan tidak mungkin hutan dan pohon-pohon yang tersisa benar-benar akan hilang. Ketika hal itu terjadi bukankah biasanya manusia baru akan menyesal? Padahal kesempatan untuk menjaga sudah ada semenjak kerusakan-kerusakan lingkungan ini terjadi. Tidak ada lagi tawar-menawar atau pertanyaan siapakah yang lebih berhak untuk merawat dan menjaga hutan yang tersisa, karena semua dari kita manusia yang hidup di bumi khususnya di pulau Jawa mempunyai kewajiban yang sama untuk merawat yang tersisa.

Kita memang tidak akan bisa mengembalikan hijaunya hutan seperti ratusan tahun yang lalu, tapi kita masih bisa untuk menjaga dan merawat yang masih ada. Bagaimana pun juga, anak cucu kita mempunyai hak untuk mendapatkan kehidupan di bumi yang baik, sehingga mutlak bagi kita yang hidup di era sekarang untuk menjaga hutan. Siapa pun ia yang lahir dari keluarga yang kaya, ataupun miskin, pun aktivis lingkungan ataupun bukan memang harus menjaga hutan. Dan tidak pernah ada kata terlambat untuk memulai merawat, meski yang dirawat hanyalah sebagian kecil dari yang tersisa akibat rakusnya manusia. Siapa pun kita, kita punya kewajiban untuk menjaga hutan yang masih ada. Entah itu berapa puluh pohon yang tersisa.

'' ) ); ?>


Download File

Leave a Reply

You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>