Hutan Lindung Sebagai Sumber Energi Listrik Masyarakat Desa Cipeteuy

Intip Hutan Edisi Desember 2015 – Juara 3 Lomba Esai 2015

Hutan lindung merupakan sebuah public goods yang berfungsi sebagai perlindungan sistem penyangga kehidupan untuk mengatur tata air, mencegah banjir, mengendalikan erosi, mencegah intrusi air laut, dan memelihara kesuburan tanah. Hutan lindung sudah jelas mempunyai peranan penting dalam menjaga keseimbangan debit air yang berasal dari hujan sehingga menjadi tempat buffering agar siklus air yang jatuh ke permukaan bumi tidak langsung menuju ke laut. Hal tersebut dapat memberikan peran agar tidak terjadi banjir di daerah hilir sungai.

Banyak sekali fungsi dari hutan lindung yang saat ini masyarakat indonesia ketahui secara awam. Masyarakat banyak yang tidak mengetahui juga bahwa hutan lindung yang mempunyai tegakan hutan yang rapat, menyimpan cadangan air yang menjadi cikal bakal sumber mata air berada dan manghasilkan aliran hulu air sungai dapat menjadi sumber energi terutama sumber energi listrik.Banyak yang mengetahui bahwa sumber listrik sebagian besar dihasilkan oleh beberapa pembangkit listrik besar yang mebutuhkan tenaga dari sumberdaya alam mineral seperti panas bumi, batu bara, minyak bumi dan gas alam. Keberadaan sumberdaya alam mineral tersebut tidak akan terus menerus tersedia di alam kita khususnya di Indonesia. Selain itu, sumberdaya alam non mineral yang digunakan seperti bendungan buatan atau DAM, mempunyai biaya pembangunan serta perawatan yang cukup besar sehingga perusahaan negara yang bergerak dibidang kelistrikan, Perusahaan Listrik Negara (PLN) lebih memprioritaskan pembangkit listrik dengan bantuan panas bumi atau batubara. Hutan lindung yang memiliki kontur yang curam dan rata – rata mempunyai sungai yang setiap tahun mengalir karena hutan lindung memiliki fungsi sebagai penahan air hujan dapat menjadi tempat yang strategis untuk permulaan pembangunan pembangkit listrik skala kecil yang dikenal juga Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH). PLTMH adalah pembangkit berkapasitas kecil dan dapat dikembangkan oleh masyarakat dikarenakan alat dan bahan yang digunakan lebih sederhana dibandingkan engan Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA). Dalam hal ini PLTMH dapat menjadi tahap awal untuk inovasi pengembangan pembangkit listrik di Indonesia yang lebih ramah lingkungan dan dapat memberikan dampak yang positif untuk kemajuan perekonomian daerah pedesaan yang belum terjangkau sarana listrik yang disediakan pemerintah.

Masyarakat yang berada di sekitar hutan lindung merupakan masyarakat yang menjadi pioner PLTMH. Masyarakat di sekitar hutan memiliki banyak andil dalam menjaga kondisi hutan agar tetap utuh dan terjaga oleh gangguan pihak luar. Memang, banyak sekali adanya oknum di dalam masyarakat maupun pihak luar yang semena-mena merusak tatanan hutan dengan kegiatan illegal loging dan pembakaran lahan demi kepentingan pribadi, tetapi sebagian masyarakat yang peduli terhadap alam sekitarnya akan terus menjaga dan memanfaatkan sumberdaya dengan seimbang dan lestari. Adanya konflik tersebut menyebabkan masyarakat di sekitar hutan butuh mempunyai sebuah indikator untuk mereka agar dipaksa menjaga tegakan hutan agar tetap lestari dan sekaligus memberikan manfaat secara langsung untuk mereka. Menjaga hutan lindung bukan hanya menjadi kewajiban bagi masyarakat di sekitar hutan tetapi akan menjadi kebutuhan yang secara langsung akan terus dilestarikan. Salah satu pengembangan PLTMH diselenggarakan di Desa Cipeteuy, Kabupaten Sukabumi.

Desa Cipeteuy merupakan salah satu tempat terpencil di Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat. Memiliki Kurang lebih 150 kelompok keluarga, mereka mayoritas memiliki pekerjaan sebagai petani sayur. Desa Cipeteuy merupakan salah satu desa yang bertepatan di kaki gunung Halimun Salak sehingga masyarakat di Desa Cipeteuy sangat menjaga kelestarian hutan di daerah tersebut. Masyarakat yang sengaja ke hutan biasanya hanya mencari beberapa kayu bakar untuk memasak. Desa tersebut masih terbilang sangat jauh dari kehidupan kota yang serba ada, tetapi mempunyai rasa memiliki yang kuat terhadap hutan. Masyarakat Desa Cipeteuy percaya hutan lindung tersebut merupakan warisan dari nenek moyang mereka yang harus dijaga sebaik mungkin. Pada saat kebutuhan kayu semakin meningkat dan daerah tersebut pernah di kelola oleh BUMN Perhutani, deforestasi ditempat tersebut terus meningkat. Oknum yang berkesempatan memburu rente dari penjualan kayu – kayu tersebut berasal dari luar dan bukan masyarakat Desa Cipeteuy. Karena terjadi banyaknya deforestasi akhirnya Desa Cipeteuy dimasukan dalam tata kelola Taman Nasional Gunung Halimun Salak dibawah kepengurusan BKSDHA.

PLTMH Cisalimar, yang berada di Desa Cipeteuy dibangun sejak tahun 2004 dibantu oleh JICA (Japan International Cooperation Agency) dan di fasilitasi oleh IBEKA (Institut Bisnis dan Ekonomi Kerakyatan) dibawah pimpinan Ibu Tri Mumpuni. Pihak stakeholder luar memfasilitasi dana, material dan mesin yang dibutuhkan untuk membangun sebuah PLTMH. Masyarakat sekitar bergotong royong dalam melaksanakan pembangunan PLTMH tersebut sehingga berjalan dengan lancar. Dalam kondisi yang baru dibangun, pihak stakeholder yang terkait memberikan arahan dan pelatihan kepada masyarakat Desa Cipeteuy dalam mengoperasikan mesin PLTMH tersebut. PLTMH memberikan awalan yang baik dalam meningkatkan taraf hidup masyarakat dan membuat kehidupan kelembagaan desa menjadi hidup kembali. Seiring berjalannya waktu, tahun 2005 dibentuk organisasi yang bertanggung jawab dalam mengurus keberlanjutan dari PLTMH tersebut dan menjadi cikal bakal dibentuknya Koperasi Masyarakat Desa Cipeteuy yang berbasis swadaya masyarakat. Kelembagaan masyarakat tumbuh karena dibangunnya sebuah koperasi masyarakat.

Koperasi tersebut berfungsi sebagai perangkat desa yang mengatur administrasi dari keberlanjutan PLTMH serta kebutuhan listrik masyarakat. Dengan listrik 100-150W/KK masyarakat hanya membayar Rp 15.000,00 untuk biaya perawatan dan pemeliharaan PLTMH. Walaupun kapasitas listrik yang dijatahkan per KK sangatlah kecil, tetapi masyarakat terbantu dengan adanya lampu pijar yang menyala. Masyarakat tidak perlu menggunakan lilin atau lampu minyak untuk penerangan, karena pada saat tersebut listrik merupakan barang berharga yang tak ternilai harganya. Selain itu para pengurus organisasi PLTMH tersebut berkewajiban untuk menjaga dan merawat PLTMH agar tetap terjaga dengan baik. Proses kerja yang dilakukan PLTMH dibantu oleh mesin turbin air dan generator sederhana berkapasitas sedang yang dapat menghasilkan daya sekitar 50 KW. Air yang dibendung oleh dam akan dialihkan ke saluran intake. Intake merupakan sebuah ornamen struktur bangunan sipil dari PLTMH yang berfungsi mengalihkan air yang telah dibendung, ke saluran yang akan menuju ke mesin PLTMH yang dibantu oleh turbin air. Saluran tersebut dibuat dengan kontur yang lebih rendah agar gerak debit air yang lebih cepat dapat menggerakan turbin yang nantinya akan menghasilkan energi listrik dari generator. Kendala yang dihadapi dalam perawatan dan pemeliharaan mesin PLTMH yaitu ketika hujan sampah-sampah daun yang biasa dibuang masyarakat kesungai karena menurut mereka sampah daun merupakan sampah organik yang mudah terurai justru mengganggu jalannya masuknya air ke jalur Intake.Sehingga pengawas PLTMH perlu melakukan survey untuk membersihkan saluran intake agar air dapat mengalir dengan semestinya. Selain itu masalah yang dihadapi yaitu pemeliharaan pada mesin turbin yang perlu dilumasi dengan pelumas khusus agar mesin tidak mudah panas. Mesin PLTMH dilumasi secara teratur yaitu sebulan sekali.

Pada tahun 2014, PLTMH Cisalimar masih beroperasi. Semakin berkembangnya kehidupan desa, masyarakat telah mendapatkan akses listrik dari PLN. Kondisi tersebut tercipta atas dasar sudah diabangunnya jalur infrstruktur ke alam Desa Cipeteuy. Salah satu faktor yang membuat infrastruktur tersebut dibangun yaitu karena adanya PLTMH Cisalimar yang menjadi cikal bakal listrik desa yang mandiri. Masyarakat desa semakin berkembang dalam mengelola kawasan mereka mulai dari pertanian,wiraswasta dan jasa transprotasi desa. Keberadan PLTMH Cisalimar sangat membantu dalam berkolaborasi dengan listrik yang difasilitasi oleh PLN. Apabila listrik PLN mati karena pemadaman bergilir, listrik dari PLTMH dapat membantu sebagai cadangan agar penerangan desa tetap tercipta. Masyarakat merasa PLTMH harus tetap dijaga kelestarianya dan keberlanjutannya karena dengan menjaga PLTMH mereka akan sekaligus menjaga hutan. Apabila PLTMH tidak ada, masyarakat tidak dapat merasakan langsung keuntungan yang didapat dalam menjaga kelestarian hutan. Walaupun terlihat pamrih, tetapi hal tersebut dapat mengurangi pola hidup masyarakat sekitar hutan maupun di luar hutan yang merusak hutan lindung sehingga masyarakat akan selalu sadar akan kebutuhannya mendapatkan sarana listrik dengan menjaga kelestarian hutan lindung.

PLTMH Cisalimar merupakan salah satu contoh indikator sistem pengembangan kelembagaan desa yang terpadu. Apabila diteliti dengan baik banyak sekali manfaat yang didapat apabila stakeholder yang dapat memberikan sarana tersebut untuk masyarakat desa, khususnya masyarakat desa yang tinggal di hutan lindung. Manfaat yang diraih bukan hanya sekedar keuntungan secara materil bagi penyelenggara proyek swasta yang membangun PLTMH tersebut sehingga tercapai profit share dan keuntungan administrasi bagi penyelenggara proyek pemerintah yang memenuhi program-program sosial saja, tetapi lebih kepada manfaat sosial yang tak terukur. Manfaat sosial tersebut memberikan dukungan moral agar masyarakat sekitar hutan dapat merasakan manfaat langsung dari Dareah Aliran Sungai yang mengalir karena adanya hutan lindung. PLTMH membantu revolusi polah hidup dan kelembagaan masyarakat desa yang terkenal tidak dapat berkembang dan menjadi pioner desa yang mandiri. PLTMH dapat menjadi salah satu solusi pengembangan listrik yang mandiri dan mendukung terciptanya kemerataan energi listrik di seluruh pelosok negeri dan menjadi solusi bagi keterbatasan sumber-sumber energi yang tidak dapat diperbarui, sehingga manusia akan hidup selalu selaras dengan alam yang saling

'' ) ); ?>


Download File

Leave a Reply

You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>