Cerita Turun Gunung

Intip Hutan Edisi September 2016

Oleh: Nurika Manan
© Forest Watch Indonesia

Dua tangan dengan gurat otot itu menggenggam panjang selang air. Diikuti gerakan ke segala arah, air dari selang membasahi lahan yang luasnya kira-kira setengah lapangan bola. Sebuah petak di Desa Sarongge, Kecamatan Pacet, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat. Kala itu musim kemarau, petani harus rajin menyiram lahan kalau tak mau hasil panennya buruk.

Tiba-tiba saya membayangkan tokoh Santiago dalam novel The Old Man and The Sea karya Ernest Hemingway. Santiago, nelayan tua yang masih berkeras melaut, mencari ikan.

Kini saya seperti melihatnya lekat-lekat. Namun bukan di tengah arus Teluk Meksiko, ini kali di tengah lahan yang sekelilingnya ditumbuhi sayuran. Kaos putihnya belepotan tanah, menutupi seluruh lengan hingga pergelangan tangan. Celana panjangnya dilipat hingga di bawah lutut, sementara topi ia kenakan untuk melindungi kepala dari terik matahari.

Sebagaimana Santiago pada laut, kecintaan laki-laki itu pada lahan tak bisa begitu saja ditanggalkan. Ia tetap saja mengayun cangkul meski, sebetulnya penghasilan dari beternak domba sudah cukup.

Yang saya ceritakan tadi namanya Emi. Ini pertemuan kedua saya dengan Pak Emi—begitu saya biasa menyapanya. Ia sedang berdiri di tengah lahan garapan. Tak seperti sepuluh tahun silam, kini ia mengolah lahan milik orang. Sedang lahan miliknya, sudah ditinggalkan sekitar tiga tahun lalu.

Geraknya masih saja gesit ketika mulai menggemburkan tanah.

Saat saya bertanya berapakah usianya kini, bapak tiga anak itu terdiam lama. Rupanya ia tak pernah menghitung usia. Yang melekat hanyalah, hampir separuh hidupnya diabdikan untuk kebun sayur-mayur.

Namun kini sudah tidak lagi.

Perubahan itu berawal dari kemunculan program adopsi pohon. Pada awal 2012, pria asal Kampung Baros, Cigombong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat yang kemudian menetap di Kampung Sarongge itu harus rela meninggalkan 10 petak kebun garapannya. Malang—atau malah untung—lahan garapan seluas 4000 meter persegi itu masuk kawasan program adopsi. Sebuah rencana menghijaukan kembali kawasan konservasi di Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP).

Emi, harus merelakan tanah yang setiap hari ia rawat sebagai kebun sayur mayur itu kembali dihutankan. “Ya diminta sama taman nasional, kan itu mau diasrikan lagi katanya, dibuat hutan lindung. Ya mau nggak mau saya turun, biar semua selamat sampai anak cucu,” kenang Emi pasrah.

Tapi rupanya kehilangan itu cepat beroleh ganti. Emi kemudian dipertemukan dengan domba. Dari situ, perjalanan keduanya dimulai.

Saat itu Presiden Susilo Bambang Yudhoyono memberikan bantuan untuk tiap petani yang bersedia turun gunung. Turun gunung artinya, turun dari kawasan konservasi TNGGP. Sejak 1970, puluhan petani berkebun di kawasan tersebut. Akibatnya, lahan yang seharusnya ditumbuhi pepohonan, dibabat menjadi petak-petak garapan. Pak Emi, satu dari puluhan Petani Sarongge yang bersedia turun.

Memulai kehidupan baru. Duit bantuan tersebut ia gunakan untuk membikin kandang dan membeli domba betina. “Nggak tahu kenapa setelah turun dulu, Bapak memilih domba. Karena bapak senang saja itu. Sudah nasib saya berjodoh dengan domba,” kenangnya.

Dan benar saja, penghasilan Emi dari beternak domba boleh dibilang moncer. “Dari mulai pas di Kampung Baros, mulai dari nggak punya apa-apa, nggak punya tanah. Dari ngurus domba bisa beli rumah, rumah anak-anak, tanah sampai kandang itu hasil beternak domba. Sampai mencukupi kebutuhan tiga anak. Lalu bikin rumah juga buat anak tahun kemarin,” cerita Emi.

Ia tak pernah lupa, keputusan untuk turun gunung dan, beralih ke mata pencaharian baru adalah pilihan berat. Sebab sebelumnya, kebun sayur menjadi satu-satunya sumber penghidupan. Namun masa itu telah lewat.

“Sekarang senang bapak ngurus domba. Senang begitu, mau bagaimana juga. Hujan mau bagaimana juga itu nggak jadi soal, yang penting domba makan. Biar hujan-hujan bapak juga tetap nyari rumput,” kata Emi berapi-api.

Saking cintanya, pernah saat tiba musim hujan dan petir menggelegar, Emi tetap merumput. Kondisi ngeri itu tak menyurutkan niat mencarikan pakan untuk ternaknya. “Ada petir dan hujan besar mah hayuk aja, cari rumput sampai dapat. Belum dapat cukup, meski hujan besar mah terus saja,” kata Emi. Ketekunan dan kegigihannya mencoba, berbuah hasil ternak yang tak hanya gemuk tapi juga sehat.

Dari mulut ke mulut, bandar domba kerap mendatangi kandang ternak yang terletak persis di samping rumah Emi. Orang-orang juga kerap gumun, mengapa setiap domba yang mendapat sentuhan tangan Emi menjadi sehat dan gemuk. “Banyak yang tanya: kumaha mang… domba ini dulunya jelek dari saya, sekarang jadi gemuk besar begini?”.
Ia hanya menjawab dengan senyuman.

Kini, istri dan anak-anaknya menikmati jerih payah sang bapak. Pria ini memang tak pernah ingat kapan dia lahir, tapi ia selalu ingat kampung yang kini ditinggalinya itu harus terus asri hingga anak cucunya kelak. Itu sebab, dulu ia tinggalkan berpetak-petak kebun sayur sumber penghidupannya, dan mencoba beralih menjadi peternak domba. Sampai kini, ia betul-betul jatuh cinta kepada hewan ternaknya itu.

Seorang bekas Kepala Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP) pernah berkeluh, sulitnya penyelesaian konflik di kawasan konservasi taman nasional. Di banyak daerah, persoalan penggarapan dan perambahan kerap diikuti konflik dengan masyarakat. Pak Emi, barangkali bisa jadi oase atau teladan—jika tak berlebihan—di tengah rimbun konflik yang menunggu untuk dirampungkan.

Tapi tentu, Emi saja tak cukup. Sebab tanpa pendampingan yang setia, baik itu dari pemerintah maupun non-pemerintah, mustahil terlahir Emi-emi yang lain di berbagai daerah.

“Jika aku dapat memberi kalian wifi, mungkin kalian akan menjagaku dan memastikan aku berada di samping kalian. Bahkan kalian akan berbondong-bondong mendekatiku, membuatku selalu ada. Tapi sayang, aku hanyalah pohon dan aku tidak dapat memberikan akses internet. Pohon sepertiku hanya bisa memberikan oksigen untuk kalian. Itu saja, tidak lebih”

'' ) ); ?>


Download File

Leave a Reply

You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>