Angin Segar dari Canguk

Intip Hutan Edisi September 2016

Oleh: Fachrudin Surahmat¹

Tahun 2015 bukan kali pertama El Nino hebat menyambangi Indonesia, menimbulkan kekeringan di berbagai penjuru negeri. Sembilan belas tahun lalu, di 1997, El Nino hebat memicu kemarau panjang yang menyebabkan kekeringan dan kebakaran hutan dan lahan yang hebat. Di wilayah Taman Nasional Bukit Barisan Selatan, Lampung, 164 ha hutan hangus terbakar. Pohon-pohon berukuran besar terbakar, sumber-sumber air mengering, berbagai jenis satwa terjebak di dalam api dan mati. Areal yang sebelumnya penuh dengan pohon dan serasah daun yang menutupi lantai hutan, menjadi hitam dan dipenuhi abu. Seperti kita tahu, mengembalikan keberadaan hutan pasca kebakaran, secara alami membutuhkan proses yang panjang dan waktu yang lama.

Delapan belas tahun sudah berlalu sejak pertama kali dilakukan regenerasi hutan. Proses perkembangannya diamati dan dicatat secara rutin setiap tahun. Program ini diadakan oleh Stasiun Penelitian Way Canguk (SPWC) yang dikelola oleh Wildlife Conservation Society-Indonesia Program (WCS-IP). Lokasi stasiun penelitian ini tepatnya terletak di sebelah tenggara Taman Nasional Bukit Barisan Selatan (TN BBS). Secara administratif lokasi ini berada di Kecamatan Bengkunat Belimbing, Kabupaten Pesisir Barat, Lampung.

Di Canguk, menikmati secangkir kopi pagi bisa terasa lebih nikmat, karena ditemani kicau burung dan derit tonggeret yang menggema. Samar-samar nyanyian siamang dan owa ungko mengisi heningnya pagi. Hijaunya belantara dan jernihnya air sungai dapat dilihat dari pojok rumah kayu tempatku duduk. Dari sini, sinar matahari pagi menerobos melalui sela-sela tajuk pohon dan semilir angin pagi berhembus perlahan. Sembari menikmati kopi yang mulai agak dingin, kuamati perlahan-lahan deretan rumah kayu yang berdiri tegak di pinggir sungai. Beberapa bangunan sepertinya digunakan sebagai tempat tinggal, sementara beberapa bangunan lain digunakan untuk menyimpan barang.

Menurut Kang Rahman, pengelola dan penjaga SPWC, stasiun penelitian ini digunakan sebagai tempat penelitian flora-fauna. Yang istimewa dari areal SPWC adalah kondisi hutan dataran rendahnya masih alami. “Di sekitar areal ini masih banyak pohon-pohon yang berukuran besar dan jenisnya pun macam-macam”, ujar kang Rahman. Hutan yang masih alami dapat terlihat dari beragamnya jenis-jenis tumbuhan dan satwa yang menghuninya. Secara umum hutan yang masih alami memiliki jenis pohon yang beragam, dengan pohon yang berukuran besar masih banyak, memiliki tutupan tajuk yang rapat, keragaman jenis satwa liar tinggi, dan tidak terdapat aktifitas penebangan liar di dalamnya. Oleh karena itu, wilayah ini dipilih sebagai stasiun penelitian.

Stasiun penelitian ini memiliki enam buah rumah kayu yang diperuntukkan sebagai tempat tinggal, menyimpan peralatan, perpustakaan, dan tempat makan. Kang Rahman menjelaskan bahwa SPWC dibangun sekitar tahun 1997 oleh Trekforce, WCS-IP dan TN BBS dengan tujuan utamanya adalah kegiatan penelitian keanekaragaman hayati dan tempat pelatihan. Berbagai jenis penelitian dan pelatihan telah dilakukan di tempat ini, baik yang dilakukan oleh pihak kehutanan, akademisi, peneliti mandiri maupun oleh WCS-IP sendiri.

Setelah menjelaskan mengenai apa saja yang terdapat di SPWC, Kang Rahman mengenalkanku pada Laji. Laji adalah satu dari beberapa peneliti muda penuh semangat, yang ikut dalam program regenerasi hutan pasca kebakaran. Aku dan Laji mulai memperbincangkan tentang kegiatan SPWC dan keanekaragaman hayati yang terdapat di sekitarnya. Menurut cerita Laji, luas areal SPWC sekitar 800 ha dengan tingkat keanekargaman flora dan fauna yang cukup tinggi. Terdapat sekitar sekitar 290 jenis pohon yang didominasi oleh family Dipterocarpaceae, atau biasa kita kenal dengan nama Meranti. Ciri khas dari kelompok Meranti adalah bentuk buahnya yang menyerupai kok bulu tangkis dengan dua sayap atau lebih. Ketika sudah tua, buah yang tertiup angin akan berputar seperti baling-baling dan jatuh cukup jauh dari pohon utamanya. Secara hukum semua jenis Meranti dilindungi (Peraturan Pemerintah RI no 7 tahun 1998) karena pentingnya kelompok pohon ini bagi hutan dan tingginya pembalakan liar terhadap jenis ini. Ini adalah satu keistimewaan lain dari hutan alam di wilayah SPWC.

Sementara untuk fauna yang terdapat di sekitar areal SPWC, meliputi 56 jenis mamalia, termasuk di dalamnya 8 jenis primata, 47 jenis katak, 7 jenis reptil dan 207 jenis burung. Satwa langka seperti harimau, gajah, siamang dan rangkong gading dapat dengan mudah kita jumpai, baik secara langsung maupun melalui jejak, cakaran atau bekas aktifitas hariannya. Kalau sedang beruntung, dari rumah kayu kita bisa melihat rusa liar yang sedang minum di sungai. Mau melihat hal yang lebih menarik lagi? Kalau mau bersabar menunggu dan mengamati, atau bila beruntung, di sekitar rumah kayu kita juga bisa melihat secara langsung landak, tupai dan biawak dengan jarak kurang dari 2 meter.

Dengan penuh antusias Laji memapar-kan berbagai kegiatan penelitian yang dilakukan di SPWC. Kegiatan pengambilan data perkem-bangan pohon dan regenerasi hutan pasca ke-bakaran, merupakan topik pembicaraan yang banyak dipaparkan oleh Laji. Kedua kegiatan ini rutin dilakukan setiap tahunnya oleh SPWC sejak tahun 1998 sampai sekarang. Data yang dicatat secara rutin ini memberikan informasi dan gam-baran mengenai periode waktu yang dibutuhkan setiap pohon untuk berkembang dan seberapa cepat perkembangan tersebut setiap tahunnya.

Pengambilan data perkembangan pohon dilakukan dengan mengamati kemunculan bunga, buah dan daun baru. Melalaui data ini kita bisa mengetahui perkiraan waktu berbunga dan berbuah berbagai jenis pohon. Sementara untuk program regenerasi hutan pasca kebakaran rutin dilaksanakan tiap tahun untuk melihat laju pertumbuhan dan jenis-jenis tumbuhan yang berkembang. Kegiatan ini dilakukan dengan mengamati jenis-jenis pohon yang baru tumbuh, tinggi dan diameter pohon yang masih hidup. Pengamatan laju regenerasi hutan pasca kebakaran dilakukan pada petak permanen yang berukuran 10 X 10 meter dengan total plot yang terdapat di areal SPWC sebanyak 40 buah. “Kegiatan tersebut tetap dilakukan sampai saat ini, sekitar 60 persen dari areal kebakaran tampak beberapa areal bekas kebakaran sudah kembali rimbun,” tambah Laji. Ini berarti, memulihkan 60 persen kawasan bekas kebakaran, membutuhkan waktu hingga 19 tahun. Belum lagi tidak mungkin untuk mengembalikan kekayaan biodiversitas yang hilang akibat kebakaran.

Oleh karena itu, informasi yang diperoleh dari dua kegiatan di atas sangat penting bagi upaya penyelamatan hutan di Indonesia, terutama kawasan TN BBS. Berdasarkan data tersebut, kita mengetahui kondisi terkini mengenai jumlah dan jenis pohon, tingkat pertumbuhan pohon dan pola perkembangannya, terutama jenis-jenis pohon yang langka dan dilindungi. Data tersebut juga memberikan informasi mengenai jenis pohon yang cocok digunakan sebagai pohon reboisasi di kawasan hutan yang rusak akibat kebakaran atau aktifitas manusia.

Sebagai sebuah stasiun penelitian, SPWC mendukung pengelolaan kawasan hutan di Indonesia, khususnya TN BBS melalui kegiatan penelitian dan sumber informasi mengenai flora dan fauna. Data mengenai hutan menjadi dasar bagi pengelola kawasan untuk menentukan kebijakan, sehingga kawasan hutan dan satwa yang berada di dalamnya tetap terjaga. Mendengar penjelasan Laji dan berdiskusi mengenai SPWC beserta segala aktifitasnya menjadi sebuah angin segar bagi upaya penyelamatan hutan, di tengah maraknya penebangan liar dan perdagangan satwa dilindungi.

'' ) ); ?>


Download File

Leave a Reply

You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>